Kepala ITSK OJK, Hasan Fawzi, Buka Audensi Inovasi Teknologi Sektor Keuangan dengan PROPAMI

Avatar photo

- Pewarta

Selasa, 30 Januari 2024 - 17:11 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Foto: Audensi PROPAMI dan OJK: Kolaborasi Strategis Hadapi Tantangan Aset Keuangan Digital, Jakarta (29/1/24).(Doc.PROPAMI)

Foto: Audensi PROPAMI dan OJK: Kolaborasi Strategis Hadapi Tantangan Aset Keuangan Digital, Jakarta (29/1/24).(Doc.PROPAMI)

24JAMNEWS.COM – Perkumpulan Profesi Pasar Modal Indonesia (PROPAMI) menggelar audensi dengan Komisioner Inovasi Teknologi Sektor Keuangan (ITSK) Otoritas Jasa Keuangan (OJK), Hasan Fawzi, Jakarta (29/1/24).

Silahturahmi yang bertajuk “Inovasi Teknologi Sektor Keuangan dan Aset Keuangan Digital (AKD)” ini diharapkan dapat membuka ruang kolaborasi yang erat antara PROPAMI dan OJK.

Hasan Fawzi, sebagai Kepala Eksekutif Pengawas ITSK, AKD, dan Kripto OJK, membuka audensi tersebut dengan memberikan penjelasan terkait sektor yang membawahinya.

Pertemuan tersebut menjadi wadah untuk mendiskusikan inovasi terkini di sektor keuangan, khususnya terkait Aset Keuangan Digital.

Sementara itu Ketua Umum PROPAMI, NS. Aji Martono, selain memperkenalkan Kepengurusan PROPAMI 2023 – 2026, juga menyoroti pentingnya kerjasama antara regulator dan pelaku pasar modal.

Terutama dalam menghadapi dinamika Aset Keuangan Digital yang semakin berkembang.

Ia menyampaikan harapannya pada audensi ini dimana produk produk financial teknologi (fintek), kripto, memungkinkan adanya irisan yang positif antara produk-produk inovatif dan kebutuhan pasar modal yang dapat dijadikan alternatif investasi kedepannya.

Pertemuan tersebut tidak hanya menjadi ajang untuk mendiskusikan isu-isu terkait Aset Keuangan Digital, dan Inovasi Teknologi saja, tetapi juga menjadi langkah awal menuju kolaborasi strategis antara PROPAMI dan ITSK OJK.

Keberhasilan kolaborasi ini diharapkan dapat menciptakan produk-produk keuangan yang lebih efisien dan responsif terhadap tuntutan pasar keuangan yang terus berkembang, serta menjadi langkah penting dalam merespons perkembangan pesat dunia keuangan digital.

PROPAMI dan OJK berkomitmen untuk dapat melakukan kolaborasi guna membantu stabilitas dan pertumbuhan sektor keuangan di Indonesia.

Selain itu, diharapkan audensi ini juga memberikan pandangan yang mendalam terkait perkembangan inovasi teknologi di pasar keuangan dan pasar modal serta kontribusinya terhadap Aset Keuangan Digital di masa depan.***


Artikel di atas juga sudah dìterbitkan di media online nasional KONTENBERITA.COM

Baca Juga:

Pemerintah Sudah Belanja Rp 427,6 Triliun, Naik Signifikan Akibat Pemilu dan Bantuan Sembako Pangan

Portal berita ini menerima konten video dengan durasi maksimal 30 detik (ukuran dan format video untuk plaftform Youtube atau Dailymotion) dengan teks narasi maksimal 15 paragraf. Kirim lewat WA Center: 085315557788.

Usulkan Harga Pembelian Pemerintah Gabah di Petani Naik Jadi Rp6.757 per Kg, Begini Alasan HKTI

Ini yang Dibahas Menkeu Sri Mulyani Saat Bertemu Bilateral dengan Presiden European Investment Bank

Jangan lewatkan untuk membaca artikel menarik lainnya, di portal berita Apakabarnews.com dan Haibanten.com.

Berita Terkait

Meningkatkan Mutu dan Kompetensi: Peran Penting LSP Perikanan Hias Indonesia dalam Industri Ikan Hias Nasional
Prakonvensi RSKKNI Pembiayaan: OJK Bahas Pentingnya Kompetensi dan Sertifikasi di Le Méridien Jakarta
Indonesia Hadapi Beberapa Risiko Global, Salah Satunya Arah Kebijakan FED yang Penuh Ketidakpastian
Indonesia Hadapi Beberapa Risiko Global, Salah Satunya Pasok Global yang Belum Sepenuhnya Pulih
Bulog Diminta Badan Pangan Nasiona Serap Sebanyak-banyaknya Produksi Dalam Negeri59
Rp 2 Triliun untuk Non Infrastuktur Termasuk Promosi dan Sosialisasi, Realisasi Anggaran APBN IKN Rp4,3 triliun
Pemerintah Sudah Belanja Rp 427,6 Triliun, Naik Signifikan Akibat Pemilu dan Bantuan Sembako Pangan
Usulkan Harga Pembelian Pemerintah Gabah di Petani Naik Jadi Rp6.757 per Kg, Begini Alasan HKTI
Jasasiaranpers.com dan media online ini mendukung program manajemen reputasi melalui publikasi press release untuk institusi, organisasi dan merek/brand produk. Manajemen reputasi juga penting bagi kalangan birokrat, politisi, pengusaha, selebriti dan tokoh publik.

Berita Terkait

Jumat, 31 Mei 2024 - 04:08 WIB

Prakonvensi RSKKNI Pembiayaan: OJK Bahas Pentingnya Kompetensi dan Sertifikasi di Le Méridien Jakarta

Rabu, 8 Mei 2024 - 14:07 WIB

Indonesia Hadapi Beberapa Risiko Global, Salah Satunya Arah Kebijakan FED yang Penuh Ketidakpastian

Rabu, 8 Mei 2024 - 10:58 WIB

Indonesia Hadapi Beberapa Risiko Global, Salah Satunya Pasok Global yang Belum Sepenuhnya Pulih

Minggu, 5 Mei 2024 - 13:52 WIB

Bulog Diminta Badan Pangan Nasiona Serap Sebanyak-banyaknya Produksi Dalam Negeri59

Sabtu, 27 April 2024 - 11:50 WIB

Rp 2 Triliun untuk Non Infrastuktur Termasuk Promosi dan Sosialisasi, Realisasi Anggaran APBN IKN Rp4,3 triliun

Sabtu, 27 April 2024 - 10:36 WIB

Pemerintah Sudah Belanja Rp 427,6 Triliun, Naik Signifikan Akibat Pemilu dan Bantuan Sembako Pangan

Kamis, 25 April 2024 - 14:21 WIB

Usulkan Harga Pembelian Pemerintah Gabah di Petani Naik Jadi Rp6.757 per Kg, Begini Alasan HKTI

Selasa, 23 April 2024 - 14:29 WIB

Ini yang Dibahas Menkeu Sri Mulyani Saat Bertemu Bilateral dengan Presiden European Investment Bank

Berita Terbaru